[REVIEW] Ovale Lulur Bali Bengkoang - Bonjour gens!

Monday, 7 August 2017

[REVIEW] Ovale Lulur Bali Bengkoang

Assalamualaikum semuanyaaaa! Apa kabar? Kuharap sehat selalu seperti daku yah...

Udah lama banget nggak nulis di blog, kangen, tapi bosen. Abisnya sekarang kan aku kerjaannya nulis (nulis gosip lebih tepatnya lol), dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore, nah malemnya mau buka laptop buat nulis lagi rasanya ampun deh, bosen boo’. Tapi hari ini lagi happy dan moodnya dapet, jadi ya here I am, kembali menulis.

Oh iya sebelumnya mau cerita dulu, aku kan stay di Surabaya ya sekarang which is kotanya super duper panas dan sukses bikin kulitku menghitam, parah deh belangnya. Duh, fotonya nggak ada maaf ye nggak sempet. Cuma ya kalian bisa bayanginlah ya, belang antara pergelangan tangan dan punggung tangan, terus dari mata kaki ke punggung kaki. Duh, nggak akan cantik tangannya kalo entar pamer cincin tunangan (ngode tipis tipis), atau kakinya kalo entar pake heels. Pfft, terusan, karena disini punya banyak temen, agenda buat hangout makin bertambah dan akhirnya nggak sempet me time dan merawat diri uh jadi jelek.

Tapi yasudahlah, saya kemarin sempet luluran tipis-tipis dan berhasil menggugurkan daki di kulit saya, yeah! Kali ini sih emang mau review salah satu lulur yang baru pertama kali kucoba sih, dari Ovale namanya Ovale Lulur Bali Bengkoang. Biasanya, dulu semasa masih kuliah dan unyu-unyu rajin luluran pake Herborist, cuma karena sekarang hidupku jauh dari supermarket jadi kudu berpuas dengan lulur seadanya yang kutemui. Oke nggak lagi ngoceh, langsung aja yes ke reviewnya. Cekidot!

Packaging. Ovale Lulur Bali ini wadahnya bulet, kecil, dengan berat bersih 100 gr. Banyak kan? Warnanya coklat, tergantung varian apa yang kalian beli. Kalau punyaku sih bengkoang, biasanya kalau di lulur lain bengkoang itu identiknya ama warna putih rada kuning gitu tapi di Ovale warnanya cokelat. Oh ya FYI ada 6 varian yang disajikan Ovale, yaitu Milk, Bengkoang, Honey, Coconut, Boreh, Chocolate & Coffee. Varian lain belom pernah ku coba karena yang bengkoang nggak abis-abis cyin. Di wadahnya yang cukup kecil dan travel friendly ini keterangan produknya cukup lengkap kok, ada komposisi, cara pakai dan expired date-nya. Punyaku kadaluarsa entar tahun 2019, masih lama 2 tahun lagi. Mayan ngirit yah...






Textured. Nggak beda sama lulur lain yang cara penggunaanya dalam kondisi kulit kering. Teksture yang ditawarkan Ovale padat cucok, hampir mirip Herborist (if you even try it), tapi dia lebih akas err, lebih kering I mean. Jadi nggak se-creamy Herborist yah. Aku pribadi sih suka karena emang aku cucok dengan lulur model beginian, dan nggak suka sama lulur model Purbasari yang pemakaiannya harus basahin badan dulu, nggak nendang cyin dakinya. Oh ya, untuk warnanya sendiri putih susu gitu ya, nggak pure putih dan aku suka sama warna ini karena keliatan natural aja gitu. Wanginya juga khas lulur banget, kaya wangi apa ya susah dideskripsikan tapi memang wangi banget, kusuka. Wanginya juga nggak ndeso menurutku, cocoklah yaaa...





How to use and result. Cara pakainya gimana? Mmm sebenernya sudah dijelaskan di packagingnya ya, intinya lulurkan ke badan kamu sebelum mandi, terus tunggu beberapa menit lalu gosok dengan sekuat tenaga dan taraaaa... Kulit mati kamu rontok barengan ama lulurnya. Hasilnya cukup memuaskan sih di aku dan beberapa reviewer lain yang bertebaran di google. Kalian bisa banget lihat kan kalau lulur yang awalnya putih tadi jadi coklat dan hitam, itu pertanda debu-debu yang nempel di kulit kamu ikutan terangkat dan rontok! Uh, seneng deh berasa bersih seketika. Tapi sebenernya aku bingung, abis pakai lulur tuh kaki ama tangan keliatan lebih bersih itu pasti, tapi abis itu kayanya warnanya balik lagi, iya nggak sih? Ini nggak cuma berlaku di Ovale ya tapi di Herborist dan Sekar Jagat. Tapi overall it’s worth it lah.







Price and where to buy. Harga Ovale Lulur Bali Bengkoang ini nggak mahal kok, aman banget dikantong mahasiswa dan buruh kek aku. Hehe... Cuma sekitar Rp 10.000-an aja kamu udah bisa dapet lulur ini, dan belinya bisa dimana aja kaya Indomaret, supermarket, atau mini market sekita rumah kamu. Coba deh!


Pros
- Affordable price
- Travel friendly
- Isinya banyak!
- Mengangkat sel kulit mati
- Kulit lebih bersih dan lembut

Cons
- Teksture terlalu kering


xoxo thankyou for reading xoxo­

No comments:

Post a Comment